10 Tips agar penyemprotan tanaman lebih baik

Penyemprotan pestisida di ladang merupakan salah satu pekerjaan yang batas kesalahannya cukup rendah baik dalam terminologi tentang  penyelesaian misi maupun melindungi ladang � ladang yang berdekatan. Mark Hanna  seorang Insinyur pertanina dari IOWA University menawarkan 10 tips agar penyemprotan lebih efektif dan aman.

1.  Tetesan-tetesan yang kecil memerlukan waktu yang lebih lama untuk mencapai target

Tetesan yang sangat kecil dengan diameter 100 micron (kira-kira diameter rambut manusia ) memerlukan waktu 11 detik untuk jatuh pada ketinggian 10 kaki sedangkan diameter 50 micron memerlukan waktu 40 detik untuk jatuh sejauh itu. Karena tarikan pergerakan udara termasuk di dalamnya. Diperlukan Waktu yang lama agar arus angin dapat memindahkan tetesan tersebut ke target yang tidak dikehendaki

Tetesan yang sangat kecil ini jatuh secara perlahan ketika meninggalkan pipa semprot kata Hanna, bagian penting lain adalah anda harus memikirkan untuk mengengkol tekanan dan mendorong tetesan yang kecil jatuh ke tajuk tanaman. Tetesan ini Tidak bekerja karena jatuh dengan cepat.

2.  Ukuran tetesan tergantung pada tekanan

Dengan meningkatnya tekanan sprayer , tetesan menjadi lebih kecil sebaliknya pengurangan tekanan ukuran tetesan lebih besar. Perubahan tekanan di  lapangan juga akan merubah ukuran tetesan. Perubahan itu akibat material semprot bergerak di udara dan mungkin meningkatkan pelayangan percikan

Hal Ini menerangkan mengapa latihan yang baik untuk menjatuhkan secara perlahan ketika anda menyemprot ladang yang berdekatan atau tanaman. Mengurangi tekanan pipa semprot. Tetesan menjadi lebih besar dan sedikit yang melayang.

3.  Tetesan-tetesan kecil kering dengan cepat

Benar bahwa, pada Temperatur yang lebih hangat yang berlangsung setelah aplikasi. tetesan Air dengan ukuran dibawah 150 micron dapat menguap dalam beberapa detik pada kondisi yang cocok. Angin dapat menggerakkan / memindahkan residu kimia dengan mudah, menghasilkan emisi pelayangan

Secara nyata, diperlukan 2 / 3 menit agar tetesan yang lebih besar dapat menguap, hal ini berarti bahan kimia mencapai sasaran sebelum kandungan air hilang  

4.  Sekelompok Pipa Semprot menghasilkan variasi Percikan

Pipa semprot boleh saja mirip namun ukuran tetesan tidak< setiap pipa semprot menghasilkan ukuran tetesan yang bervariasi

Jika anda menyemprot dengan tetesan yang menengah 225 s/d 325 micron,  5% � 10%  tetesan yang dihasilkan berupa tetesan halus,sedangkan tetesan 150 micron atau kurang  5 % � 10 % tetesan yang dihasilkan berupa  tetesan  besar / cenderung melintasi target.

5.  Cuaca berdampak terhadap pelayangan percikan

Pelayangan  meningkat pada suhu yang lebih hangat dan tertinggi dipengaruhi  oleh ketinggian dentuman. Pada suhu yang hangat seperti seperti mid 80 0 Kecepatan angin 10 mil per jam dapat menciptakan jarak gerak percikan yang serupa dengan kecepatan angin 15 mph memutar 50 0 kata Hanna dan ketinggian dentuman 1 atau 2 kaki diatas tajuk tanaman  akan selalu memiliki tingkat percikan yang kecil. Tapi pada 3 kaki jarak percikan meningkat secara nyata

6.  Ingatlah Hamparan dan Keberhasilan

Anda dapat meningkatkan ukuran tetesan untuk mengurangi gerak percikan, tapi ingatlah untuk mempertimbangkan hamparan produk dan keberhasilan. anda ingin mendapatkan percikan di daerah target. tetesan yang lebih besar mengurangi kemampuan untuk melakukannya.  Mengapa? : jika ukuran tetesan 400 mikron dan kamu menyemprotkan 15 galon  produk per hektar akan menaruh kesekitar 270 tetesan per inci persegi. Hal ini cukup bagi pestisida sistemik ( pestisida yang bergerak dan berpindah di tanaman) Pengurangan ukuran tetesan menjadi 300 mikron / 15 galon per hektar meningkatkan hamparan yang tersiram menjadi 640 tetesan per inci persegi. Tetesan tambahan per inci persegi dapat meningkatkan kinerja pestisida kontak ( pestisida yang dampaknya hanya terhadap lahan )

Hanna menunjukkan hasil penelitian pada kapas, dimana yang diuji kasar, medium dan halus semprotan. Ukuran tetesan tidak berbeda nyata dalam hamparan dipertengahan tanaman katanya. Namun pada level yang lebih rendah pada tanaman tetesan yang halus tidak menembus dan menjangkau target dengan baik. Hal itu membuktikan bahwa anda tidak dapat mengarahkan tetesan yang sangat kecil jatuh ke tajuk tanaman.

7.  BacaLabel

seperti penyemprotanfungisida pada kedelai, akan lebih mudah untuk mendapatkan luas hamparan pada tanaman pertengahan dari bagian bawah tanaman. tetapi dalam kasus ini, ukuran tetesan tampaknya tidak mempengaruhi hal tersebit ; tetesan halus, sedang, dan kasar mencapai luas hamparanyang sama. "ukuran menengah mungkin menang dalam kasus itu," kata Hanna "Sebuah titik awal yang bagus adalah tetesan 250 mikron untuk semua kelas semprotan." hanna melanjutkan bahwa  beberapa pestisida yang lebih baru menetapkan dengan jelas pada label produk 250-350 mikro, bersamaan dengan tingkat aplikasi 15 galon per hektar.

Bacalabel-label itu, label itu akan memberikan tip-tip untuk teknik penyemprotan yang baik kata hanna. Label ini mungkin akan membantu  jika Anda memiliki masalah keberhasilan penyemprotan. Anda bisa mengatakan Anda telah mengikuti label mereka

8.  Venturipipa semprot menunjukkan keseimbangan keberhasilan dan penyimpangan

Venturilebih baru � tipe �tipe nozel menawarkan keuntungan daripada tipe yang lebih lama: Anda bisa mendapatkan ukuran tetesan yang lebih besar pada tekanan tertentu. ada lubang kecil di nozel- novel  venturi yang menarik udara ke dalam aliran cair. ini dapat menghasilkan gelembung udara dalam aliran semprotan, pemberian tetesan yang lebih besar dan kurang potensial untuk hanyut dalam beberapa situasi, pada tipe yang lebih baru venturi nozel beroperasi pada tekanan lebih rendah, dan keseimbangan antara keberhasilan dan penyimpangan, tergantung pada kebutuhan aplikasi.

9.  Mengelola tingkat pengontrolan

Hal ini akan membantu Anda dalam mempertahankan hamparan yang konsisten. dalam beberapa kasus, Anda dapat meningkatkan kecepatan penyemprotan sebanyak dua kali lipat dari 6 mph sampai 12 mph. untuk menerapkan volume semprot yang sama, Anda harus melipatgandakan kecepatan aliran karena Anda menutupi tanah dua kali lebih banyak. Anda harus meningkatkan tekanan sebagai salah satu  faktor dari yang empat untuk menghasilkan volume itu.

jika Anda berada di 20 psi (pound per inci persegi) dengan kecepatan lambat, sekarang Anda harus pergi ke 80 psi pada kecepatan yang lebih tinggi. beberapa peralatan dan nozel tidak dirancang untuk itu kata  hanna
peningkatan tekanan ini dapat merubah spektrum ukuran tetesan. Anda bisa pergi dari semprotan kasar sampai sedang atau bahkan halus.
Pengontrol adalah yang hebat, Anda hanya perlu memahami bagaimana mereka bekerja dan mengatur mereka untuk hasil yang diinginkan, Kata hanna

10.Anda bertanggung jawab

bukan hanya nozel, dentuman, pengontrolan atau potongan lain dari perangkat keras, kata hanna. juga Anda dan pengetahuan Anda tentang peralatan dan karakteristik hasil semprotan. kami memiliki beberapa peralatan baru yang sangat baik di luar sana, tetapi mereka semua hanyalah alat dan dapat disalahgunakan. memahami mereka, tahu apa yang Anda coba lakukan, dan Anda dapat memperkecil potensi penyimpangan penyemprotan. http://epetani.deptan.go.id